Novel: Ahok Jadi Masalah Sejak Pilkada 2012

Recomended


inspirasisolusi.com - Diskusi Mewujudkan Pilkada Damai, Aman, dan Demokratis, yang awalnya akan digelar di LBH Jakarta, sepihak dipindahkan ke Warung Kopi di Cikini, Sabtu (4/2) siang. Diskusi pun molor dari jadwal yang diumumkan.

Dalam diskusi yang digelar oleh Leader Center ini, pembicara Ray Rangkuti (Lingkaran Madani Indonesia) dan Chazin Amirullah (Tim Anies Sandi), tak datang. Selain itu, wakil dari Perindo juga tak kelihatan.

Pembicara pertama, wakil FPI Novel Bamukmin menegaskan bahwa sebenarnya dalam Pilkada Jakarta tak pernah bermasalah.

"Dulu waktu Foke (Fauzi Bowo) lawan Adang Daradjatun, tidak seperti ini. Setelah itu, baru politik di Jakarta memanas, mulai terlihat waktu Jokowi maju, karena ada unsur Ahoknya," ungkap dia.

FPI menurut Novel sangat ‎toleran dan tidak meributkan soal Pilkada dari dulu. Mereka bukan intoleran, tapi memperjuangkan asas proporsionalitas.

"FPI sangat mendukung Pilkada damai. Kami bukan intoleran, tapi kami ingin asas proporsionalitas. Karena mayoritas penduduk Jakarta muslim, selayaknya muslim pemimpinnya," kata dia dalam diskusi.

Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, menurut dia menjadi sumber masalah‎. ‎Polemik ini muncul, setelah Pilkada 2012 digelar dengan Ahok sebagai peserta.

"2012 udah mulai muncul nih polemik, tapi setelah Ahok jadi Plt Gubernur gejolak ini semakin besar. Sumbernya di Ahok," tandasnya. (jpnn)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Novel: Ahok Jadi Masalah Sejak Pilkada 2012"

Posting Komentar

Apa Komentar Anda?