Makin Kentara, Sekjen PDI Kritik Ketua KPUD DKI, Yang Dinilai Berpihak ke Pasangan Tertentu

Recomended


Partai pendukung calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut dua Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat mengkritik Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta Sumarno.

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, kritikan itu berkaitan dengan Sumarno yang disinyalir tidak netral.


Padahal, Pilkada DKI Jakarta menjadi momentum terbaik bagi seluruh jajaran penyelenggara pemilu untuk bertindak netral.

"Mereka seharusnya menjadi hakim yang adil tanpa ada tendensi keberpihakan kepada satu pasangan calon atau mereka yang memiliki kedekatan dengan satu pasangan calon," kata Hasto di Rumah Cemara, Jakarta, Selasa (18/4).

Hal senada disampaikan Wakil Sekjen DPP Golkar Ace Hasan Syadzily. Menurut dia, penyelenggara pemilu mesti bersikap netral.

"Khususnya kepada Ketua KPU bersifat netral. Karena kerap kali muncul statement tidak perlu. Pemrakarsa Tamasya Al Maidah menyatakan telah ada persetujuan secara lisan dari Ketua KPU DKI," tutur Ace.

Sekretaris tim pemenangan Ahok-Djarot itu menjelaskan, penyelenggara pemilu mesti menunjukkan kompetensi. Sebab, pada putaran pertama, salah satu evaluasinya ada ketidaknetralan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS).

"Penyelenggara pemilu tidak bisa seenaknya. Harus profesionalitas dan netral," ucap Ace. 

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Makin Kentara, Sekjen PDI Kritik Ketua KPUD DKI, Yang Dinilai Berpihak ke Pasangan Tertentu"

Posting Komentar

Apa Komentar Anda?